Contoh Naskah Drama + Prolog dan Epilog

         Pagi semua, di hari minggu ini saya akan mengShare contoh Naskah drama dengan epilog dan prolog. Epilog dan Prolog adalah pembukaan dan penutupan dari sebuah cerita. Langsung saja, Berikut contoh Naskah Drama dengan Epilog dan Prolog.


Perpisahan yang Menyenangkan


            Pada hari kamis tahun 2010, suatu sekolah merencanakan untuk merayakan perpisahan para murid dengan guru. Rencana itu telah di publikasikan 3 bulan sebelum hari keberangkatan, dan tempat yang dituju adalah Jogyakarta. Oleh karena itu, 3 bulan dari sebelum hari keberangkatan murid-murid di sekolah tersebut diharapkan menabung agar dapat pergi bersama-sama.


Percy   : Gimana nih ? Kita ikut tidak ke acara yang “menyenangkan” itu ?

Raven   : Yah, saya sih setuju aja, memang kenapa kamu kelihatan gak yakin ?

Vayne   : Jelas dong ikut ! Kapan lagi coba kita seangkatan pergi kaya gini ?

Nexus   : Ikut ajalah, lagian itu kan hari libur. Kalo dirumah juga paling ngejamur.

Percy     : Aduh, apa kalian tidak mengerti ? Disitu kita pasti di kekang untuk ikutin acara-acara yang gak menarik. Kalian mau gitu disuruh ikut kesana kemari ke tempat yang gak jelas ?

Raven   : Yah, mau diapain lagi ? Itu kan memang acara sekolah, jadi kita harus ikutin sesuai prosedur yang udah di kasih sekolah.

Percy     : Astagfirullah, polos banget sih ven ! Kita udah gede man ! Masa iya kita harus ikutin sekolah ? Udah jelas banget kalau apa yang sekolah mau berbanding terbalik dengan apa yang kita mau.

Nexus   : Udahlah Per, ada benernya juga kata Raven. Kalau kita bertindak semau kita disana, bisa celaka juga kita. Lagian tempat kunjugan kita Jogyakarta, emang kamu pernah kesana ? Kita kan pake tour guide juga Per.

Percy     : Belum pernah sih... Bener juga ya Nex. Oke deh, fix ya kita pergi !

Semua  : FIX !


                Akhirnya ke empat anak tersebut memutuskan untuk pergi dan mengikuti aturan sekolahnya. Tiba pada hari tersebut, mereka berangkat menggunakan bus. Lebih dari satu malam mereka lewatkan di bus dan akhirnya mereka sampai pada penginapan.


Nexus   : Akhirnya !!! Kita sampai juga !

Vayne   : Leganya ! Setelah pegel duduk di bus kita sampai juga !

Percy     : Hmm... Udaranya cukup sejuk ya.

Raven   : Ceria dikit lah Per, kita udah sampai ! Jogya loh Jogya !

Percy     : Hahaha, iya. Jogya !!


                Keesokan harinya setelah mereka beristirahat di penginapan, pak Asep pun memberikan pengarahan untuk pergi ke tempat-tempat wisata.


Pak Asep             : Anak-anak !!! Hari ini kita akan pergi ke tempat-tempat wisata khas Jogya !

Pak Asep             : Kita akan pergi ke ketep pass ....

Percy                     : Hah ? Tempat apaan tuh ? Emang ada apaan disana ?

Raven                   : Per ! Dengerin aja dulu apa yang tuh guru omongin !

Percy                     : Aye, Captain !

Pak Asep             : Hey yang disana !! Jangan ngobrol aja ! Coba  ulangi kemana saja kita pergi !

Raven                   : Aduh mampus ! Gw gak dengerin. (berbisik)

Percy                     : Ketep pass kan pak ??

Pak Asep             : Ya ! Lalu apa lagi ?

Percy                     : Hah ? Emang apa ada lagi ?

Pak Asep             : Makanya jangan ngobrol sendiri aja ! Kita akan pergi ke Pantai Pangandaran dan Malioboro untuk beli oleh-oleh khas Jogya !

Percy                     : Yah, maaf deh pak. Namanya juga anak muda.

Pak Asep             : Ya sudah ! Anak-anak, kita berkemas-kemas dan 1 jam kedepan kita berkumpul di lobby ! Dan jangan sampai terlambat !

Raven   : Hahaha... Nice Per.

Percy     : Hahahahaha.


                Setelah 1 jam, semua berkumpul di lobby dan segera berangkat ke tempat tujuan pertama mereka yaitu Ketep Pass.


Percy     : Huaaaah !!!! Mantap ini Ketep pass !!!

Nexus   : Dingin banget disini !

Vayne   : Iya, dingin disini !

Raven   : Saya pengen cuci muka deh biar tambah segar !

Percy     : Ikut ven !


                Di perjalanan mereka untuk mencuci muka, mereka bertemu dengan temannya tetapi beda kelas.


Ada        : Hey, mau kemana ?

Raven   : Ke tempat air mengalir.

Ada        : Sorry ya, saya gak ngomong sama kamu ! Tapi sama Percy.

Percy     : Hah ? Ngomong sama saya ?

Ada        : Iya Per. Saya boleh ikut ?

Percy     : Gimana ven ? Ijinin gak ? (bisik)

Raven   : Gak !! Kesel juga kali disapa baik-baik jawaban kaya gitu. (bisik)

Percy     : Emmm... Maaf ya da, saya takut kamu kenapa-kenapa kalau ikut kita. Jadi kita gak bisa ajak kamu. Maaf ya. Yuk ven !

Ada        : eh ! Jangan pergi Per !



                Mereka pun pergi meninggalkan Ada. Setelah mereka cuci muka mereka kembali melewati jalan yang berbeda. Sesampainya di tempat awal mereka, mereka di ajak berfoto.


Vayne   : Hoy ! Sini ! Kita foto bareng sekelas !

Nexus   : Buru coy ! Lagi enak nih momentnya !

Percy     : Bentar, on the way !

Raven   : Saya juga ikut !!!


                Setelah mereka berfoto-foto bersama, mereka pun disuruh kembali ke bus karena ingin melanjutkan perjalan. Mereka pun kembali masuk bus, dan berangkat menuju tempat tujuan kedua yang telah di rencanakan sekolah.


Percy     : Kemana kita ??

Vayne   : Pantai bro !

Nexus   : Yoi, Pantai !!

Percy     : Waaah, harus ada yang di ceburin nih ! (melirik ke Raven)

Raven   : Hah ? Apa Per ? Kok liat saya kaya gitu ?

Vayne   : Bener juga Per.

Nexus   : Setuju sama kamu Per.

Percy     : Hahahaha

Raven   : Hah ? Kenapa sih  ?


                Perjalanan memakan waktu hingga 7 jam lamanya. Akhirnya mereka pun tiba pada malam hari dengan selamat di tempat tujuan. Pemberhentian mereka di sebuah pondok warga untuk beristirahat disana.



Percy     : Ayo ke pantai !!

Nexus   : Udah malem coy !

Vayne   : Halah, malem doang mah gak ngaruh.

Raven   : Tidur aja mending kita.

Percy     : Pada takut apa kalian ? Ayolah !

Nexus   : Iya deh ayo.

Raven   : Aye Sir !


                Sesampainya mereka di bawah, ternyata banyak guru yang sedang meronda agar tidak anak-anak yang pergi berkeliaran pada malam hari.


Pak Asep             : Sedang apa kalian malam-malam keluar ?

Percy                     : Pantai dong pak ! Mau ikut ?

Pak Asep             : APA ????!!! Pantai ?? malam-malam ke pantai ? Gak ada ! Balik ke kamar !

Vayne                   : Ya ampun pak, kaya gak pernah muda aja !

Pak Asep             : Gak ! Balik kalian ke kamar !


                Mereka pun segera berbalik menuju kamar. Di perjalanan Percy dan Vayne mempunyai ide.


Percy     : Eh, gimana kalo kita kabur aja ?

Vayne   : Nah, nice idea itu !

Nexus   : Udah malem ini.

Percy     : Iya iya iya saya juga tau udah malam, gak usah di perjelas juga. Gelap kaya gini masa siang.

Raven   : Jangan, nanti kita bisa celaka.

Vayne   : Yaelah ven, kok jadi penakut ?

Raven   : Duh, gak ikut-ikutan deh saya.

Percy     : Nex, saya gak mau tau. Kamu harus ikut ! (Menarik tangan Nexus)

Nexus   : Eh tapi....


                Percy, Nexus  dan Vayne pun pergi pada malam hari itu. Dan kejadian yang tak terduga pun terjadi.


Nexus   : Vay, lewat sini !

Vayne   : Lewat sini juga bisa


BRUKKK !!!!


Nexus   : VAYNE !!!

Percy     : Vay !!!


                Vayne terjatuh dalam lubang yang tak terlihat oleh dia karena gelap. Kakinya pun robek dan harus dijahit.


Percy     : Astagfirullah, lukanya besar ! Ini harus dijahit !

Vayne   : Argghh... Sakit, gak ! Saya gak mau dijahit ! sakit !

Nexus   : Saya panggil guru dulu !


                Para guru pun tak lama datang dengan membawa kotak P3K dengan Nexus ikut di belakangnya.


Pak Asep             : Astagfirullah, kenapa kamu bisa kaya gini Vayne ?

Vayne                   : Saya jatuh pak di lubang.

Pak Asep             : Ya sudah, sini bapak bersihkan dahulu.

Vayne                   : Pelan-pelan pak !

Pak Asep             : Yak ! Sudah ! Ayo kita gotong Vayne ke pondok. Percy, Nexus ayo bantu.

Percy  dan Nexus             : Ya !


                Sesampainya di pondok, Vayne pun dibawa ke kamar guru untuk di obati dan di jahit lukanya. Percy dan Nexus di panggila oleh para guru dan disidang.


Pak Asep             : Kenapa kalian bandel juga  ? Bapak sudah memperingatkan untuk tidak keluar bukan ? Lihat jadinya apa ! Teman kalian yang jadi korban ! Untung kalian tidak kenapa-kenapa, Kalau kalian juga ikut jatuh ? Apa yang harus bapak bilang kepada orang tua kalian ?

Percy                     : Maaf pak, gak akan kami ulangi lagi.

Nexus                   : Iya pak, maaf.

Pak Asep             : Ya sudah, sekarang kalian jemput Vayne dan papah dia ke kamar.

Percy dan Nexus              : Siap pak !


                Percy dan Nexus pun menjemput Vaynedan memapahnya ke kamar.


Percy     : Maaf ya bro, kamu jadi kaya gini.

Nexus   : Iya Vay, kita minta maaf ya.

Vayne   : Hahaha, tenang aja. Luka gini doang kok.


                Mereka bertiga pun kembali ke kamar dan beristirahat. Keesokan paginya, anak-anak mendapat waktu bebas untuk bermain di pantai.


Percy     : Coy, pantai coy !!!

Nexus   : Ayo ke pantai !

Vayne   : Boleh, tapi jangan lari-lari ya, masih sakit nih kaki gw.

Raven   : Lah ? Kaki lu emang kenapa ?

Percy     : Panjang ceritanya, nanti kamu bosen lagi di ceritain. Hahaha

Vayne   : Hahahaha

Raven   : Terserah deh, yang penting. Ayo ke pantai !!!


                Mereka pun pergi ke pantai bersama-sama, di jalan mereka keluar pondok. Mereka bertemu dengan Ada.


Ada        : hey Percy, saya mau ngomong !

Percy     : hello, Ada apa ? Saya mau ke pantai.

Vayne   : Ehem ! Ganggu nih.

Nexus   : Duh, jadi gak enak.

Raven   : Kita duluan deh ya Per ! Hahahaha


                Nexus, Vayne dan Raven pun pergi meninggalkan Percy berdua dengan Ada.


Percy     : Ada apa da ?

Ada        : Kamu ke pantai ? Aku juga.

Percy     : Terus ?

Ada        : Gimana kalo kita bareng ?

Percy     : Yah, mau gimana lagi. Ayo kalau gitu.


                Percy dan Ada pun memutuskan untuk pergi ke pantai pangandaran berdua. Tibalah mereka berdua di panta pangandaran.


Ada        : Suasana pantai emang amazing ya !

Percy     : Hahaha, iya. Tenang dan Damai.

Ada        : Langit biru terbentang luas. Awan pun berterbangan dengan riang.

Percy     : (melirik ke arah Ada) Eh jalan yuk. Enak nih jalan-jalan di atas pasir.

Ada        : Ayo, boleh.


                Mereka berdua pun menyusuri pantai berdua, hingga akhirnya berhenti di tepi laut.


Percy     : Da sini deh.

Ada        : Hah ? kenapa ?

Percy     : (mencipratkan air ke Ada)

Ada        : Aduh ! Iseng banget sih ! (membalas mencipratkan air)

Percy     : Hahahaha, Berenang yuk !

Ada        : Ayo, siapa takut !


                Sepanjang siang mereka bermain air berdua seperti orang pacaran. Siang itu sangat menyenangkan walaupun sangat panas di pantai. Setelah mereka selesai bermain, mereka pun kembali ke pondok untuk beristirahat. Percy berpisah dengan Ada dan menuju kamarnya.


Percy     : Yo !! I’m back !

Raven   : (menjitak) Hoy ! ngapain aja lu berduaan ??

Vayne   : Ahahahaha, Akhirnya dapet juga ya Per ?

Nexus   : Selamat ya Per.

Percy     : Hah ? apaan sih kalian ? saya cuman main-main aja kok sama Ada.

Raven   : Gak usah malu-malu Per.

Percy     : Serius dah.

Nexus   : Yaelah Per, slow aja. Kita tau lu masih muda.

Percy     : Maksudnya Nex ?? (mencekik Nexus)

Nexus   : Aduh, susah napas nih !

Vayne   : Hahahaha


                Malam itu mereka berbagi cerita tentang apa yang mereka lakukan pada siang hari tadi. Mereka melontarkan candaan –candaan yang membuat mereka tertawa. Keesokan harinya mereka melanjutkan perjalanan ke malioboro. Sesampainya mereka disana, Mereka memutuskan untuk pergi ke rumah pembuatan makanan khas Jogyakarta yaitu Bakpia.


Percy     : Kita kemana nih ?

Raven   : Jelas dong, kita kerumah pembuatan Bakpia.

Percy     : Dimana itu ?

Raven   : Tenang, itu ada tukang becak. Kita naik aja.

Nexus   : Jangan asal naik lah, Nanti disasarin gimana ?

Vayne   : Halah, lebay kamu Nex.

Percy     : Yuk berangkat !


                Mereka pun naik becak untuk pergi kerumah pembuatan bakpia 25. Tidak hanya bakpia 25, di depan pembuatan bakpia 25 pun terdapat rumah yang menjual baju dagadu djogja.


Percy     : Hmm, boleh dicoba mbak bakpianya ?

Penjual : Boleh dek, silakan

Raven   : Saya mau mbak !

Percy     : Hmm, enak juga ya. Saya beli 2 mbak.

Percy     : Vayne, Nexus beli gak kalian ?

Nexus   : Udah dong, nih udah beli 2 !

Vayne   : Sama, saya juga beli 2.

Raven   : Saya beli 1 aja deh.

Percy     : Ini mbak duitnya.

Penjual : Terima kasih.


                Setelah itu mereka memutuskan untuk mengunjungi rumah yang menjual baju dagadu djogja.


Nexus   : Kita coba ke rumah yang di depan itu yuk

Vayne   : Ayo Nex !

Percy     : Boleh, ayo ven !

Raven   : Yu mari.


                Di rumah itu mereka hanya melihat-lihat saja karena tak ada yang menarik bagi mereka. Setelah itu, mereka kembali ke bus. Setelah semuanya berkumpul para guru pun memberi pengarahan.


Pak Asep             : Anak-anak, dari sini kita akan langsung melanjutkan perjalanan ke Jakarta.

Murid-murid      : HAH ??? Yang benar pak ?

Pak Budi               : Ya anak-anak ! Kita akan langsung melanjutkan perjalanan ke Jakarta.

Percy                     : Tapi pak, tidur dimana kita nanti malam ?

Pak Asep             : Tentu di bus !

Nexus                   : Yang benar aja pak ! Duduk aja pegel di bus, disuruh tidur lagi !

Vayne                   : Iya benar pak !

Pak Budi               : Anak-anak sekalian, kalian tidak tentu akan mengalami ini untuk kedua kalinya. Ingat, ini adalah perpisahan. Pahit manis kita rasakan bersama.

Pak Asep             : Benar kata pak Budi anak-anak. Di bawa senang saja semuanya !

Murid-murid      : Baik pak !


                Mereka semua pun akhirnya memutuskan untuk kembali ke jakarta. Perjalanan jauh, berkelok-kelok. Mereka sampai di jakarta pada dini hari sekitar jam 01:00. Murid-murid diturunkan di sekolah, dan menunggu orang tuanya menjemput. Sesaat sebelum turun.


Percy     : Vayne, Nexus, Raven kita akan melanjutkan hidup kita masing-masing di sekolah yang berbeda mulai esok hari. Good luck ya teman-teman.

Nexus   : Iya Per. Kapan-kapan kita reunian sebagai anak SMA ya.

Vayne   : Tentu Nex ! Bilang aja, saya pasti datang !

Raven   : Ya, saya setuju !

Percy     : Okay, Sampai bertemu lagi ketika kita sudah menggunakan Peragam putih abu-abu, teman !


                Mereka pun berpisah, berjalan menuju orang tua mereka masing-masing dan pulang kerumah. Mereka melanjutkan kehidupan mereka masing-masing di sekolah yang berbeda, mereka telah berjanji untuk berkumpul kembali setelah mereka menjadi pelajar SMA. Ini bukanlah sebuah perpisahan, tetapi ini adalah sebuah awal dari lembaran-lembaran hidup yang masih jauh.

Gimana ? Lumayan panjang ya ? 

Semoga Bermanfaat


Let's Share Anything

Dapatkan Artikel terbaru Let's Share Anything !!

Masukan E-mail Kalian Disini

Posting Keren Lainnya : Bloggeron

8 comments:

aqu cewe mengatakan...

:? aduuuuh terlalu panjang gan... ane susah nulis di bukunya... kepanjangan!! x(

[ Reply ] | 4 Oktober 2012 14.20
Yasser Tasya Muhamad mengatakan...

x(
Mungkin bisa anda rangkum terlebih dahulu :-p

[ Reply ] | 4 Oktober 2012 16.48
Ivonezza El'Yosevi0nha mengatakan...

mana prolog epilognya ? :-x

[ Reply ] | 30 Oktober 2012 17.46
Yasser Tasya Muhamad mengatakan...

X( Jadi prolog itu adalah pembukanya, dan epilog itu bagian penutupnya sob.

[ Reply ] | 30 Oktober 2012 19.39
ernita yuni lestari mengatakan...

makasih ka atas ilmunya...

Ka mau nanya ,kalo kerangka naskah drama itu gimana ya?

[ Reply ] | 5 November 2012 19.05
Diahanifah mengatakan...

:s

[ Reply ] | 15 Januari 2013 16.12
rania izza mengatakan...

Good :f

[ Reply ] | 27 September 2013 08.09
Nisa Hariyanti mengatakan...

:-g

[ Reply ] | 7 Oktober 2014 20.19
Emoticon Kucing
:f :D :x B-) b-( :@ x( :? ;;) :-B :| :)) :(( =(( :s :-j :-p :-o :-g :-x

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Li - Jit

Recent Post

Recent Post